Beralih ke Vim

Hoah, akhirnya saya bisa kembali ngeblog selah lama ‘mati suri’ karena terlalu autis sama pekerjaan yang ga ada habis-habisnya, mudahan aja bulan oktober ini intensitas menulis saya (walopun tulisannya acak acakan dan ga jelas banget) meningkat.

Beberapa tahun terakhir, saya sehati sama yang namanya Sublime, yah boleh dibilang cinta pada pandangan pertama lah! Text editor yang luar biasa keren, yang bikin saya betah lah makenya, saking semangatnya make Sublime sampe temen-temen saya di LP3i, STIMIK Indonesia Banjarmasin, UNISKA, bahkan anak-anak SMK saya rekomendasikan mereka make Sublime. Apalagi kalo sudah kolaborasi sama memet , ups maksud saya emmet dan plugin yang lain, top dah pokoknya!

Tapi ternyata cinta pada pandangan pertama itu tidak bisa betahan lama. Ya, beberapa bulan terakhir saya telah memutuskan untuk meninggalkan atau hampir meninggalkan Sublime dan beralih ke Vim, iye Vim bang… saya beralih make Vim karena tangan saya g perlu repot-repot lagi beralih dari papan kibor ke mousepad.

Selain itu plugin-plugin Vim juga top markotop bin stabil, ditambah lagi dengan .vimrc yang bisa saya susun sesuai dengan kebutuhan pekerjaan saya yang amburadul ini. Intinya saya sangat sangat sangat (sunnah 3 kali hehe…) betah sama attitude dari Vim, dan itulah yang membuat saya saat ini bertahan sama Vim. Walaupun butuh waktu yang cukup lama dan keringat yang banyak untuk belajar Vim, semuanya pasti bakalan terbayarkan! Mudah mudahan kedepannya bisa nulis-nulis dokumentasi tentang Vim di blog acak-acakan dan gak jelas ini. Amiiin…

Hikmah yang dapat diambil dari seimprit kisah diatas adalah :

People will fall in love with you due to your character, but whey will stay in love with you due to your attitude

wkwkwkwk, udah ah… saya mau ngelanjutin kerjaan saya yang acak2an plus banyak yang keteteran dulu.

rss facebook twitter github youtube mail spotify instagram linkedin google pinterest medium vimeo